dua

Apakah Doa Ini Termasuk Memaksa Allah ?


SOAL:

Assalamu’alaykum. Ustadz, saya pernah mendengar bahwa ada seseorang yang berdoa kepada Allah ta’ala untuk menjadikan si fulan sebagai jodohnya. Karena sepengetahuan dia, si fulan itu agama dan akhlaknya baik, juga mempunyai kelebihan dalam hal dunia. Pertanyaan saya, apakah doa seperti ini dibolehkan? Apakah ini bisa dikatakan beradab kepada Allah dalam berdoa ataukah tidak? Bagaimana doa terbaik yang seharusnya diucapkan? Mohon penjelasannya.

JAWAB:

Wa’alaykumussalam warahmatullah. Doa adalah ibadah, bahkan termasuk golongan ibadah yang paling mulia. Kita diwajibkan untuk berdoa hanya kepada-Nya saja dan tidak boleh berdoa kepada selain-Nya, sebagaimana firman-Nya:

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚإِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

“Dan Rabbmu berfirman, “Berdoalah kepada-Ku niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Kahannam dalam keadaan hina dina (QS. Ghafir: 60)

Adapun diantara adab-adab berdoa adalah sebagai berikut:

  1. Ikhlas memohon kepada Allah ‘azza wa jalla saja (QS. Ghafir: 65)
  2. Merendahkan diri serendah-rendahnya dan penuh berharap, tidak dengan suara yang keras. (QS. al-A’raf: 55:56)
  3. Meninggalkan larangan-Nya dan melaksanakan perintah-Nya. (QS. al-Anbiya: 90 dan al-Baqarah: 182)
  4. Hendaknya selalu berprasangka baik kepada Allah ‘azza wa jalla, terutama ketika doa tersebut belum segera dikabulkan. Karena hanya Dia lah yang Mahamengetahui apa yang terbaik buat para hamba-Nya.

Adapun pertanyaan saudari yang berkenaan dengan permohonan kepada Allah agar ikhwan yang baik itu menjadi jodohnya, maka hal itu dibolehkan insya Allah. Karena yang terlarang dalam syariat Islam adalah berdoa untuk kejelekan sendiri atau orang lain, sedangkan doa yang saudari sebutkan di atas termasuk doa yang baik. Dari Ubadah bin ash-Shamit radliyallahu’anhu, bahwa Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda:

لَا تَدْعُوا عَلَى أَنْفُسِكُمْ وَلَا تَدْعُوا عَلَى أَوْلَادِكُمْ وَلَا تَدْعُوا عَلَى أَمْوَالِكُمْ

“Janganlah kamu berdoa untuk kejelekan dirimu sendiri, dan janganlah kamu berdoa untuk kejelekan anak-anakmu, dan janganlah pula kamu berdoa untuk kejelekan harta-hartamu” (HR. Muslim 14/295)

Akan tetapi, bila ikhwan tersebut telah mendapat jodoh yang lain, atau belum dikabulkan, maka hendaknya bersabar dan beriman dengan takdir yang telah Allah aza wa jalla tetapkan. Karena hanya ALlah-lah Yang Mahamengetahui teman hidup yang baik bagi saudari di hari depan.

 Sumber: Rubrik Konsultasi Pranikah Majalah al-Mawaddah, diasuh oleh Ustadz Aunur Rofiq bin Ghufron, Lc, Vol. 77-Dzulqadah 1435 H, hlm 5

One thought on “Apakah Doa Ini Termasuk Memaksa Allah ?”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s